h1

Sehari Bersama al-Allamah al-Sheikh Abdullah al-Talidi

17 April, 2008


Pada 26/02/2008, ana, abe Boy dan Maey menaiki keretapi ke Tanger jam 02:37 pagi. Kami sampai di stesen keretapi Tanger dalam kul 07:25 pagi. Sampai sahaja depan pintu keluar stesen, kami terus menaiki teksi ke Zawiyah Talidiah di Marshan, Tanger.

Kami terlambat sampai ke Zawiyah Talidiah. Al-Sheikh Abdullah al-Talidi telah pun selesai menyampaikan kuliahnya. Buat pengetahuan semua, pada hari Sabtu, Ahad, Isnin dan Selasa, al-Sheikh mengajar Sahih Muslim syarh Imam al-Nawawi (676H) lebih kurang sejam dari jam 07:00 pagi hingga 08:00 pagi.

Kami sedikit kecewa kerana tidak dapat mendengar kuliah al-Sheikh. Tetapi kekecewaan kami ini terubat kerana al-Sheikh sudi meluangkan sedikit masa untuk bertaaruf dengan kami. Mengikut anak muridnya, al-Sheikh sangat menitikberatkan masa seolah-olah 24 jam sehari tidak cukup untuk beliau. Berlawanan dengan kita yang mana seolah-olah 24 jam sehari terlalu lama. Faham-faham la yer. Huhu…
Seterusnya, kami dibawa oleh anak murid al-Sheikh ke maktabah untuk beristirehat. Kami dijamu dengan sarapan pagi sambil berborak-borak dengan anak murid al-Sheikh untuk mengenali al-Sheikh dengan lebih dekat.

Pada jam 11:20 pagi, kami ingin beredar tetapi anak murid al-Sheikh menyuruh kami tunggu sehingga makan tengahari. Tidak dapat tidak, terpaksalah kami tunggu. Lagipun itulah rezeki bagi mereka yang bermusafir. Hehe… Tetapi sementara menunggu, kami keluar dari Zawiyah Talidiah menuju ke bandar Tanger dan juga pelabuhan Tanger.

Dalam jam 14:15 petang, kami kembali semula ke Zawiyah Talidiah. Setelah selesai menunaikan solat, kami dijamu dengan makan tengahari sambil menyambung kembali sesi borak-borak dengan anak murid al-Sheikh. Buat pengetahuan semua, al-Sheikh merupakan seorang sufi. Maka sedikit sebanyak, mengertilah kami akan perbezaan Sufi dan Salafi.

Sebagai contoh mengikut anak murid al-Sheikh, al-Sheikh Abdullah al-Talidi mendakwa bahawa dirinya bermimpi bertemu Allah Taala di dalam mimpi. Akan tetapi, dakwaan al-Sheikh disanggah atau disangkal oleh al-Sheikh Muhammad Bukhubzah, seorang ulamak Salafi di Tetouan. Maka, al-Ustaz Muhammad Ibn al-Azraq, lepasan Dar al-Hadis al-Hasaniah, Rabat telah menulis sebuah kitab bertajuk “رؤية الله في المنام بين إثبات العلامة عبد الله التليدي وإنكار الشيخ محمد بوخبزة“.

Sebelum kami beredar dari Zawiyah Talidiah menuju ke Tetouan, sekali lagi kami bertemu al-Sheikh selepas al-Sheikh selesai menunaikan solat Asar. Sebagai kenangan, kami sempat bergambar kenangan bersama al-Sheikh. Dan sedikit terkejut tetapi terharu, anak murid al-Sheikh memberitahu kami bahawa al-Sheikh sudah beberapa tahun tidak suka bergambar. Kami kira ini satu penghormatan buat kami.

Itulah sedikit sebanyak catatan ana buat semua. Dan harapan ana kepada pelajar kita di Maghribi ini agar dapat menziarahi para ulamak Maghribi tak kira apa jua fahaman mereka memandangkan kita semua berada di bumi Maghribi. Siapalah kita untuk memilih atau bersetuju dengan satu fahaman sahaja. Jika anda semua tidak bersetuju dengan saranan ana ini, maka ana nasihatkan diri ana dan anda semua, biarlah kita menerima atau menolak satu fahaman itu dengan cara mengkaji dan memahami dengan berjumpa sendiri tokoh-tokoh fahaman itu dan bukannya hanya mendengar dari mulut orang sahaja lantas terus menerima akan apa yang orang itu cakap.

YB : ABCD

Martil, Tetouan – Rabu – 27/02/2008 – 19:51

“BERHIJRAHLAH KE ARAH PARADIGMA YANG LEBIH BAIK”

One comment

  1. Azita



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: